Sunday, 11 December 2011

Pemimpinkah kamu? Apa buktinya?

Bismillahirrahmanirrahim.

Pemimpin? Setiap daripada kamu adalah pemimpin.



" Dan (ingatlah, wahai Muhammad) ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: "Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi..." (Al-Baqarah:30)

Ayat di atas sekiranya dilihar menggunakan mata hati, mentaklifkan bahawa kita diciptakan bukan sekadar untuk hidup, namun untuk menjadi khalifah yang akan mengislamisasikan dunia ini. (so, sapa-sapa yang rasa Hidup Untuk Makan tuh..agak2 la wei..hehe)

*Serius:

Kepimpinan bukanlah sesuatu yang mudah untuk diletakkan di bahu seseorang bahkan DIIBARATKAN KAKI KANAN AKAN MELANGKAH KE SYURGA, KAKI KIRI AKAN BERSEDIA UNTUK KE NERAKA. Memilih seorang pemimpin juga bukanlah mudah untuk menentukan siapa yang lebih baik untuk memimpin kita menuju ke syurga Nya. Sesetengah pihak hanya memandang beberapa sudut sahaja bagi memilih seorang pemimpin, mungkin tidak terlepas daripada orang yang disukainya NAMUN pemimpin itu perlulah dilihat daripada sudut Hablu Minallah, dan Hablu Minannaas. (Hak kepada Allah, dan Hak kepada Manusia). Adakah dia seorang yang menjaga hak-haknya dengan Allah atau sebaliknya? Adakah dia mampu untuk memastikan kita agar sentiasa dalam jalan yang benar?

Walau bagaimanapun, kita masih perlu mencari pemimpin yang ke arah itu. Jika menunggu untuk mencari manusia yang sempurna, memang takkan ada lah pemimpin sebab tiada yang sempurna kecuali, Rasulullah SAW. So, kita perlu pilih yang terbaik dan jadilah pemimpin dalam kalangan kita.

Memilih pemimpin dalam Islam bukanlah perkara sederhana, tapi merupakan hajat besar kehidupan manusia. 
Faktor Utama Yang Perlu Ada Dalam Seorang Pemimpin Untuk Sesuatu Organisasi/ Persatuan:

1) Kekuatan daripada segi Didikan Agama.
- Ia meliputi semua ahli yang terlibat dengan organisasi. Tumpuan utama yang menjadi perhatian dan perhitungan masyarakat ialah kepada para ketua pemimpin. Siapa yang ada didikan sempurna akan dapat mendidik anak2 buahnya dengan baik dan seterusnya akan membawa kepada kekuatan organisasi itu sendiri.
Tanggungjawab yang paaaaling besar ialah memastikan kerohanian anak2 buahnya terisi dengan perkara2 yang dituntut agama.


2) Meletakkan seseorang di tempat yang sesuai.
- Organisasi yang kuat dan mantap ialah yang mngetahui keupayaan dan kecenderungan ahli2 sendiri. (Jangan letak sebab ikut pangkat or member2). Dari sini seseorang yang ditugaskan itu dapat melaksanakan tanggungjawab dengan sempurna. Keadaan inilah akanmemantapkan lagi organisasi tersebut. Tugas yang diberikan bersesuaian dengan pengetahuan, pengalaman dan disiplin seseorang.

3) Mengambil berat tentang ahli anggotanya. (bab ni aku suka)
- Organisasi yang mantap ialah yang mengambil berat tentang hal ehwal anggotanya. Ini mencermnkan keprihatinan terhadap ahli. Ia akan membantu menyelesaikanmasalah yang timbul. Tindakan ini bagi mengelakkan anggotanya dari meninggalkan Organisasi tersebut. Ia sentiasa memastikan kebajikan ahlinya terjaga.Hakikatnya, semua ni perlu ditunjukkan oleh ketua jugak kan? kalau tak mana anak buah nak ikut..:(

Ciri-ciri pemimpin:
1) Niat yang lurus/ satu/ betul.
2) Lelaki
3) Berpegang pada hukum Allah
4) Memutuskan Perkara dengan Adil ( jangan semberono)
5) Tidak menolak permintaan saat diri diperlukan oleh ahli/rakyat
6) Menasihati ahli/ rakyat
7) Tidak menerima rasuah
8) Mencari Pemimpin Yang Baik
9) Lemah Lembut
10) Tidak meragukan dan hipokrit di hadapan ahli/ rakyat

Sekian. sapa2 yang terbaca ni sama ada sedang jadi pemimpin, baru dijadikan pemimpin, atau sedang mencari pemimpin, meh la sama2 ambil untuk jadi iktibar. Saya kongsi ni bukan atas sebab nak menyindir atau nak orang sedih tapi, untuk dijadikan pengajaran.



Imam Hassan Al-Banna pernah berkata:
" Sesungguhnya, aku sedang menasihati kamu, bukan bererti akulah yang terbaik dalam kalangan kamu. Bukan juga aku yang paling soleh dalam kalangan kamu, kerana aku juga melampaui batas untuk diri sendiri, Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah. Maka akan jadi sedikitlah orang yang memberi peringatan. "

Take note. Gamsahabnida. Assalamualaikum. :)

Friday, 9 December 2011

Kamu nak jadi sahabat saya?


Bismillahirrahmanirrahim..

Suka saya nak kongsikan video di atas. Terharu akan sikap sahabat yang sentiasa mengambil berat. Dalam kisah ini juga menunjukkan mereka mengamalkan ayat-ayat Al-Quran Karim, Surah Ali Imran..

Walau apa pun yang terjadi, walau di mana sahaja berada, Sahabat adalah insan yang paling kita perlu untuk berada di samping kita. Kalau tak, masakan sanggup call lama-lama kan member kat Malaysia sedangkan kita kat Mesir..hee..(sahabat untuk dirindui pun jadi la kalau x dapat nak membantu,,)



Di kesempatan ini, suka saya nak ucapkan penghargaan saya pada sahabat-sahabat yang sentiasa membantu dalam medan perjuangan, tak kira la sama ada berjuang sebagai Khalifah, Akademik, Ahli Sukan, Tukang Masak, Housemate, Roommate, Driver ke..hehe..Terima kasih sangat-sangat! Syukran Jazilan Kathiran!
Semoga Allah membalas segala kebaikanmu itu.

Namun, ada sesuatu yang berguna untuk dijadikan peringatan. Sebelum ini, ,saya terlalu bebas dalam berkawan, dah faham larangan tu pun, buat jugak. Hm..sedih, tapi semoga saya dapat mengubah diri. Oh ya, saya bercakap mengenai Batasan antara lelaki atau perempuan atau IKHTILAT (klik kalu nak tahu lebih lanjut apa benda alah ni)..

Di sini saya sangat lemah. Sebab dah terbiasa dari kecik-kecik dulu, sampai sekarang. Dah tahu hukumnya pun, buat juga..(Nauzubillah buat kawan2)..Jangan ikut macam saya ya,, memang la, naik gunung, study group, bengkel, sukan, bisnes, sume memerlukan percampuran. Betul tak? Tapi, jangan lupa, ISLAM telah meletakkan SYARAT dalam kes2 macam ni. Ada caranya..dan, saya cuba nak paksa diri saya untuk ikut jugak!

Nak tahu kenapa kita kena jaga btas ni?



1) Supaya tak kena penyakit hati..tahu penyakit tu apa? JATUH CINTA..mungkin sebab kawan kita tu terlalu nak tunjuk dia baik la, caring la, jujur la, hmm..(hakikatnye ya, kalau tak, takkan dia jadi kawan kita kan?)...so, kita kena pandai kawal. Alhamdulillah, setakat ni saya tak kena lagi. (masih boleh dikawal sebab saya susah nak suka orang)



2) Supaya tak berlakunya sentuhan yang boleh membatalkan air sembahyang..Memang la, kalau dah bercampur, dah buat kerja sama-sama, mungkin boleh tersentuh..contohnya; Markonah nak ambil air depan dia, Marsol pun nak ambik air jugak depan dia.(dorang ni duduk bertentangan). Lepas tu, tak sengaja terlanggar tangan dengan tangan..dua2 pun cakap.."eh, sorry! tak sengaja"..hehe..so, kalau dapat, perkara mcam ni la nak elak..

3) Supaya...hmm..Baaaannyyaaaakkkk lagi kalau nak tahu..hehe..

So, kesimpulannya..Bersahabatlah dengan sahabat yang baik..Sahabat yang baik ialah sahabat yang melihatnya, kita teringat pada Allah, Sahabat yang baik ialah sahabat yang sentiasa membantu kita ke jalan Allah, sahabat yang baik ialah sahabat yang mampu membuat kita tersenyum sewaktu kita dalam keadaan yang sangat sedih+kecewa+putus asa..huhu..


Maaf sebab tak dapat nak bagi hujah ayat2 Quran mengenai sahabat, tapi memang ada sebab...Al-Quran kan lengkap! So, sayang Al-Quran. Sayang Allah. :)

Wednesday, 7 December 2011

Nafkah Si Ayah; menangisku sendiri.

Assalamualaikum wbt.

Terkedu aku melihat rancangan BersamaMu di TV3. Betapa payahnya kudrat empat kerat seorang ayah untuk mencari sesuap nasi buat insan yang diikat dengan pertalian darah itu. Dengan hanya berteduhkan rumah kotak daripada hujan dan panas membuatkan aku bersyukur dengan apa yang Allah telah kurniakan padaku dan ahli keluargaku. 

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah.

Walaupun ayah bekerja sebagai seorang tentera namun penat lelahnya tetap tak terkira. Berjaga siang dan malam menjaga keharmonian tanah air dalam masa yang sama terpaksa menjaga hati si isteri dan anak-anak yang lain. Wahai ayah, ketahuilah segala usahamu itu pasti akan membuahkan hasil kerana apa yang telah kau berikan pada keluargamu seolah-olah engkau telah menginfakkan hartamu di jalan Allah. Allah pasti akan membalasnya berlipat ganda sama ada di dunia mahupun di akhirat kelak..

Al-Baqarah : 261
" Perumpamaan orang yangmenginfaqkan hartanya di jalan Allah seperti sebutir biji yang menumbuhkan tujuh tangkai, pada setiap tangkai ada seratus biji. Allah melipatgandakan bagi sesiapa yang Dia kehendaki, dan Allah Maha Luas, Maha Mengetahui.."


Sabar ayah, anak-anakmu pasti akan membalas jasa baikmu. Aku sentiasa terngiang-ngiang permintaan ayah dan ibu; 

"Kakak, kalau teringat kat ibu dan ayah ni, tolonglah bacakan kami Al-Fatihah, kami tak tahu sampai bila kami akan ada disamping kakak dan adik-adik. Kakak anak yang sulung, besar tanggungjawab pada adik-adik yang lain."

Tak mampu untuk ku tahan air mata yang mengalir bila saja teringat kata-kata ayah. Ya Allah, semoga Engkau sentiasa iringi ibu dan ayahku kebaikan dan kerahmatanMu..Amin..

Bagi kawan-kawan yang lain, meh kita fikir sekejap. Apa yang kita dah buat untuk ibu dan ayah? Pointer peperiksaan cukup-cukup makan ke yang mereka mahukan? Kemewahan harta kah? (itu kalau dapat memang nak bagi kan?) Tapi yang paling penting, sentiasa ingat akan mereka, bertanya khabar mereka, Ingat  pesan mereka kerana..kita adalah anak yang Soleh dan Solehah..

Semoga, curahan hati kali ini sedikit sebanyak memberi peringatan pada diri pembaca dan semestinya peringatan buat aku..Amin.

...Jangan lah kamu berkata 'ah' sekalipun kepada kedua ibu bapamu...

Memulakan Hari Mu

Bismillahirrahmanirrahim.

Pembuka bicara, Kalam Allah.
Idea dinukil mengaharap redhaNya.

"Segala Puji bagi Allah, Tuhan yang telah menghidupkan setelah kita dimatikan dan hanya kepadaNya kita dikembalikan"

Setelah merasa nikmatnya tidur di malam hari, semoga bait ini sentiasa menjadi kebiasaan dalam rutin harin kita. Semoga segala penat lelah syaitan yang telah berusaha untuk memperdaya kita keesokan harinya tersia-sia begitu sahaja.

Apa yang anda fikir setelah bangun tidur?


Wahai sahabat-sahabat sekalian, Tipu tak tipu kalau kita biasakan bacaan doa di atas sudah semestinya kita fikirkan kebesaran Allah. Namun, jangan sia-siakan hari yang bermakna buat kita dengan angan-angan kosong. Tak salah jika setiap hari kita menanam azam yang pernah kita lafazkan dari bertahun-tahun dahulu. Kalau tak bersemangat juga..faham-fahamlah kehangatan tahi ayamnya sendiri.. Jadi, tanam azam dan perbaiki diri! Agar kita mampu mencapai segala yang agak mustahil bagi kita dahulu.

(contohnya; Abu berazam nak dapat kereta mewah BMW. Namun dia hanya dengan angan-angan kosong setiap pagi. Akan tetapi! Dia mula memperbaiki sikapnya dan berazam untuk mendapat kejayaan dalam MLMS HPA. Sekarang dia hampir mencapai angan-angan kosongnya dahulu...:) )

Bersyukur atau tidak?


Bersyukur sama maksudnya dengan berterima kasih. Ya Allah, terima kasih kerana masih memberi aku peluang untuk hidup, peluang untuk menjadikan diriku kepada yang lebih baik, peluang menjadikanku anak yang soleh dan solehah.Andainya kita bersyukur? apa buktinya? Cukupkah dengan hanya mengucapkan Alhamdulillah..? Sekiranya berpeluang, Jom la kita tunai Solat Dhuha! Baca Al-Mathurat yang pendek pun ok. Semoga, Rezeki yang dilangit, Allah turunkan, dan semoga diri kita dilindungi daripada Syaitan yang dilaknat. Barangsiapa yang membaca walau ayat "Auzubillahissami'il Alimi Minash Syaitanirrajim" Insyaallah, Allah akan lindungi kita...=)

23:1 (surah Al-Mu'minun)
"Sungguh beruntung orang-orang yang beriman.."

Allah, Tuhan yang Maha Adil dan Saksama..
Semoga apa yang disampaikan dalam nukilan kali ini dapat memberikan sedikit Ilmu walau tak banyak..
"Sampaikanlah walau sepotong ayat.."